Saya ternampak tubuh dia tak bergerak. – Majikan Pilu Pekerja Meningggal Terkena Bilah Pot ong Jerami Pada Hari Pertama Kerja


Mal ang tak berbau, seperti berita se dih yang dilaporkan oleh Harian Metro hari ini – hari pertama pekerjaan seorang remaja berusia 21 tahun sebagai seorang pemandu traktor bertukar menjadi trag edi yang mera gut nya wa.

Remaja meningggal selepas terja tuh dari traktor yang dipandunya. Kep ala dan bdnnya terkena bilah pemo tong jerami.

Sumber: Harian Metro

Majikan Alif, Azli Che Ahmad, melihat traktor yang dipandu Alif terbiar di tengah-tengah sawah. Pada awalnya dia menyangka traktor tersebut rosak. Tapi, selepas cuba telefon beberapa kali, Azli tergerak untuk pergi berdekatan dengan traktor tersebut.

“Mulanya saya menyangka arw ah pulang ke rumah atau pergi membeli makanan namun tidak sedap hati sebelum pergi melihat lebih dekat.”

Apabila Azli menghampiri traktor tersebut, dia terkejut apabila melihat tubuh Alif terlentang 12 meter dari traktor disebalik jerami dengan kep ala dan badan ced era pa rah.

“Saya menemuinya dalam keadaan telentang namun tidak berani menyentuhnya kerana bimbang melihat kecede raan di kepa la dan ba dan,” katanya.

Azli berkata, arwah mungkin meningggal dunia kira-kira 30 minit sebelum dia menemuinya jam 12 tengah hari.

Katanya, arw ah sebelum ini pernah beberapa kali diserang sawan dan tidak menolak kemungkinan penyakit itu menyerang lagi.

Azli berkata, mang sa yang kemat ian ibu bapa tinggal di Kampung Kamunting, dekat sini, dan kerap bermalam di rumah rakan bergantung pada lokasi tempat kerjanya.

Katanya, dia kemudian menghubungi Balai Polis Kodiang untuk memaklumkan perkara itu sebelum membuat laporan di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Kubang Pasu.

“Saya terkejut dengan apa yang berlaku kerana kali terakhir saya bertemunya malam tadi (kelmarin) dan kami sempat berbincang soal kerja dan dia kelihatan seperti biasa saja,” katanya.

Sumber: Harian Metro

“Arw ah seorang yang rajin bekerja…”

Menurut Azli, selepas kema tian ibu bapa, Alif bekerja keras untuk meneruskan hidup dan sanggup membuat pelbagai pekerjaan dan sering menumpang di rumah rakan bergantung pada tempat kerjanya.

“Arw ah seorang yang rajin bekerja dan dia bekerja tidak menentu dengan majikan yang berlainan mengikut kerja yang ditawarkan dengan upah sekitar RM100 hingga RM150 sehari.”

“Bagaimanapun, tadi dia tidak sempat menghabiskan satu petak sawah sebelum kejadian berlaku,”

Azli terus menghubungi pihak polis sejurus selepas dia menemui ma yat Alif. Polis mengesahkan kema tian Alif sebagai ma ti menge jut.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Kubang Pasu Superintendan Mohd Ismail Ibrahim berkata, anggota Balai Polis Kodiang menerima maklumat jam 12.30 tengah hari dari orang awam yang memaklumkan man gsa terja tuh dari traktor dan meningggal dunia di tempat kejadian.

Beliau berkata, ma yat man gsa ditemui majikannya dalam keadaan telentang pada jarak 12 meter dari traktor berkenaan.

“May at mang sa ketika itu ditemui di bawah longgokan jerami padi,” katanya.

“Berdasarkan pemeriksaan mendapati sawah padi itu sudah dituai dan keadaan sawah kering selain terdapat jerami namun majikannya mendapati traktor itu berada di tengah sawah tanpa pemandu,” katanya.

Mohd Ismail berkata, may at dihantar ke Unit Fore nsik Hospital Jitra untuk dibe dah siasat.

Beliau berkata, setakat ini kes diklasifikasikan sebagai ma ti meng ejut.

Korang jangan lupa stay safe ok?